ketika umur dan pola pikir tidak sesuai

gw nulis ini setelah melihat tweet seseorang yang mungkin maksudnya bercanda.. tapi kok ya entah kenapa yg gw tangkep malah malesin.. ada nada kesombongan, entah mungkin ini hanya pandangan subjektif nya gw aja kali,,secara gw tau orang seperti apa yg nge-tweet itu.. isinya adalah ini :

oknum : kuliah aja berat apalagi kerjanya coba. Help!

gw : apalagi kuliah sambil kerja!!! *curcol*

oknum : Iya untung gw kaya! Haha

eaaaa… gw liat tweetnya tuh males banget.. bukan masalah kaya apa ga.. yg gw liat disini adalah gw – dia – qta sama2 lulusan D3 PNJ.. secara akademis udah punya gelar AMd.. gw inget ketika gw masih jadi mahasiswa (pengangguran) setelah lulus sidang PNJ & langsung kuliah di UI.. enak emang, bangun siang, mandi – makan semau gw, online sepanjang hari, sore kuliah, magrib selesai, paling lama kuliah ampe jam 9 malem.. tapi itu ga bikin gw puas.. gw bosen dengan hidup yang seperti itu.. wasting time & parents money.. gw ampe nyari2 kerjaan pas liburan dengan jadi freelance yg bikin artikel bahasa inggris untuk dipublish di internet.. ga banyak pressure secara targetnya dalam 1 bulan harus jadi sekian puluh artikel, tapi gw mesti rajin ngerjainnya tiap hari..

ettt almost ngalor ngidul kan.. yang pengen gw katakan adalah maksudnya tuh orang kayak gitu udah umur sgitu (emang ga tua juga sih umur gw, belom) ko ya masih mikir “untung gw kaya”.. ga takut apa ama kata2nya? waktu kecil gw sering mikir “ah ada mama ini” atau “ada bapak ini” atau “ah ada ijal ini” pokoknya ada orang yang akan selalu melindungi gw.. tapi semua berubah ketika rumah gw pindah ke ciledug, masa yang sulit emang, gw ga suka dg lingkungannya, jauh pula, gw ga mau pindah sekolah.. gw mulai berpikir kalau gw ga bisa terus2an berpikir seperti itu.. dan semua berubah ketika gw kelas 2 smp mulai berusaha untuk ga foya-foya lagi.. gw emang belom bisa nyari duit, tapi gw ga mau cuma bisa ngabisin duit juga.. makanya kalo mau jalan ama temen, entah itu nonton, makan doang atau apalah gw selalu pake duit yang gw irit2 setiap harinya.. bukan karena bokap ga da duit, tp karena gw ga mau ngerepotin orang tua.. gileee kan pola pikir gw udah kayak gitu di umur 13/14 tahun..

hal kayak gitu sempet bikin bokap gw bingung tiap kali gw mau jalan ma temen2 gw.. gw slalu ngloyor abis pamitan, ga minta duit lagi kayak dulu sebelumnya,ampe bokap nanya “lho, ga minta duit?ada ga duitnya?”.. lucu.. kenap bisa gitu? yaaa ga tau juga.. mungkin tingkat kedewasaan gw lebih cepet dateng untuk hal itu shingga muncul kesadaran di umur yang masih ABG gitu..

gw suka prihatin dg orang2 yang masih berpikir bahwa “everything is alright.. masih ada bokap nyokap gw.. gw kaya..” atau semacemnya.. well you have to know dude, that this world is like a roller coaster.. kadang qta di bawah, kadang qta di atas.. ga selamanya orang tua qta sanggup buat nyari duit buat qta, ga selamanya juga mereka hidup.. dan seperti yang qta tau, kadang roller coaster itu bisa bikin orang muntah lho kl ga tahan.. 😛

kenapa gw memilih kerja sambil lanjutin kuliah S1 gw adalah karena gw bosen jadi pengangguran dari pagi sampe jam 4 sore.. gw malu karena udah punya gelar AMd, kuliah 3 taun, tapi belum bisa berpenghasilan.. gw malu udah umur segini masih nadah tangannya ke orang tua.. skalipun orang tua masih bertanggung jawab atas diri gw sebagai anaknya, tetep aja gw ngerasa ada saatnya gw membahagiakan mereka walau cuma bisa ngasi sedikit duit.. skalipun lagi ga ngasi, at least gw ga minta mereka.. hal-hal kecil yang gw syukuri & bisa bikin gw bahagia.. mereka memang ga pernah nagih akan berapa duit yang pernah keluar dari dompetnya untuk gw.. ewww ga akan pernah terbayarkan itu mah.. tapi dengan berbagi ke mereka & bisa membuat mereka tersenyum, udah bikin gw puas walaupun badan ini capenya minta ampun udah berjuang kuliah sambil kerja.. apalagi ketika mereka tau anaknya yang kuliah sambil kerja ini alhamdulillah masih bisa meraih IP tinggi ditengah padatnya kerjaan kantor, tugas kuliah, hingga ujian2 kampus yang susah diatur waktunya..

trus liat tweet orang bgitu gw mikir.. kasian orang tuanya punya anak manja gitu, bisanya cuma hura-hura ngabisin duit orang tua.. baru kuliah aja ngeluh.. padahal dunia sesungguhnya itu adalah dunia kerja.. gw ga nolak bilang bahwa kerja tu cape, makan tenaga, hati dan pikiran.. entah udah berapa kali gw bilang ke pacar kalo gw pengen banget resign & dia okok aja.. tapi so far gw masih bertahan, bukan karena gw betah, sebenernya yg ga bikin betah boss doang, tapi gw ga mau diri gw kalah cuma karena boss yg terlalu super duper bawel & strict.. ini baru Indonesia man,, target adalah luar.. orang Indonesia kekejamannya ga seberapa dbanding orang luar.. makanyaaa, kasian liat temen gw bgitu, pendek banget pikirannya.. mau jadi apa Indonesia kalo pemuda-pemudinya manja kayak gitu?? miris inget kejadian “KOMISIDELAPAN@YAHOO.COM” super malu-maluin negara Indonesia.. kalo bung karno bisa idup lagi dia pasti murka.. 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s