Random (5)

cuma mau nulis ttg ketidak-setujuan orang2 ttg gelar yg dikasi rektor UI si om cumilar ke Raja Arab (nobel kemanusiaan).. katanya sih pada protes krn dahulu ada TKW yg dipancung di Arab sana..hmm tau sih berita itu, tp ya ga tau ya.. kl di mata gw tetep yg salah pimpinan negara kita loh.. kalo aja Indonesia punya pemimpin yg tegas, jujur & disegani ampe keluar2 negeri (contohnya alm. Bung Karno). gw yakin negara lain jg mikir2 mau debat ampe berani pancung warga Indonesia yg jadi TKW (contoh dulu ga ada yg berani ama Indonesia krn alm. Bung Karno yang dalam diplomasi, strategi & mengatur negara hebat biarpun diakhir pemerintahannya udah mulai  dibilang “karatan”).. ga akan ada lagi tuh TKI2 yang dianiyaya, bahkan mungkin ga perlu ada TKI.. si pemimpin yg seperti itu mungkin bakal mikir “ngapain gw ngirim tenaga kerja dr negara gw kl ujung2nya disiksa di negara orang? mending gw berdayakan di negara ini, dari kita – untuk kita..” tapi sayangnya slama ini yang kita punya adalah pemimpin2 egois yg mementingkan keuntungan mereka sendiri.. “TKI adalah salah satu pemasukan devisa negara terbesar” bisa jd adalah tameng mereka.. devisa negara terbesar, toh kita ga gitu ngerasain tuh “devisa” itu sendiri..fasilitas emg bertambah, (di pulau jawa mulu banyakan) tp ga dimaintenance (mungkin bosen krn dirusak mulu).. dan banyak lah alasan2 yg membuat gw udah kecewa besar dg negara ini terutama ama pimpinannya.. ibarat kelas yg punya ketua kelas ga jelas, ga heran kalo anak kelasnya begajulan ga bisa diatur.. lah ini negara.. apa kata dunia akhirat??

makanya, pas gw denger kontroversi pemberian penghargaan ini gw agak kurang setuju kl nyalahin rektor UI doang.. jujur gw jg ga suka ama si om cumilar ini (krn dia udah jadiin UI materialistis), tp gw jg mandangnya objektif dong dalam hal ini.. lah dia ngasi tu penghargaan dg banyak pertimbangan dr taun 2008, skalipun dari dulu byk jg kasus2 TKI Arab.. lagi kl masalah dia ngasi penghargaan kan ga ada hubungannya dg tanggung jawab dia untuk melindungi TKI yang ada di negara tsb.. dia sebagai instansi pendidikan mungkin hanya memberikan apa yg sudah menjadi pertimbangan2 di tahun2 sebelumnya.. atas nama akademisi yang mewakili negara memang.. tp bukan berarti kewajiban dia untuk mem-blok segala hal yg berhubungan dg pimpinan negara TKI tsb bekerja yg ampe akhirnya dipancung.. dia jelas menjalankan tugasnya sebagai pimpinan universitas terkemuka di Indonesia.. si pimpinan Arab pun gw rasa menjalankan tugasnya memutuskan memvonis hukuman bagi orang2 yang melanggar hukuman di negara itu..ibarat kita di Singapur, kl buang ludah sembarangan aja bisa didenda, masa kita bilang ke aparat singapur “woi, di negara gw kayak gitu mah ga didenda..masa gw mesti nahan ga ngeludah??ga manusiawi lu coy!!” kan ga mungkin,,yg ada disepak kita pulang ke kampung..hehehe.. jadi gw rasa hampir semuanya sudah menjalankan tugasnya masing2 tuh..

nah trus yg blm menjalankan tugasnya siapa dong?? yang belom belain warganya mati2an biar ga dipancung karena hukum tertulis negara lain??

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s