Our Family go International

jadi ceritanya dini hari tanggal 21 Juni emang gw rada ga bisa tidur.. kebangun tengah malem dan  memutuskan buat solat malem skaligus kirim doa buat kakaknya bokap yg udah sebulan lebih dirawat di RSPP + adeknya nyokap yg baru keluar dari RS Rawamangun.. baru sejam tidur lagi, jam 5 telp berdering dan dikabarin kl mauwo (bahasa padang, kl orang jawa nyebutnya bude) gw yg dirawat di RSPP meninggal jam 3:50.. sempet hectic telp – sms sana sini ngabarin keluarga yg jauh-jauh di Padang & Kalimantan, kakak-kakak gw yg pd di kosan masing-masing + abang gw yg di rumah mertuanya..

singkat cerita, hari itu rame sodara-sodara.. dari yg kluarga inti, ampe sepupu bokap, keluarga bako (bahasa padang lagi, sebutan buat keluarga dari ayah), dosen-dosen IPB ampe peneliti dari LIPI (temennya sepupu).. trus 3 malem berturut-turut diadain tahlilan..

keluarga bokap (nyokap jg sih) pada dasarnya ya perantau, biasa nomaden jg kl bokap malah (masa kecil abis di Padang ama Balikpapan, masa muda di Jakarta ama Bandung).. jd yg namanya “mangan ora mangan sing penting ngumpul” itu ga ada di kamus kluarga.. bukannya mesti ada makanan juga baru ngumpul, tapi emang jarang ngumpul kl bukan karena ada event tertentu.. kesibukan masing-masing dan pada mencar ke berbagai propinsi dan negara jadi jarang kumpul..

yg paling lucu adalah ketika ngumpul bahas “ninik mamak” (istilah buat anak laki-laki tertua, tugasnya wajib ngelindungin – ngurusin sgala hal ttg sodaranya yg cw2) & “bundo kanduang” (ini ibaratnya ratu gitu, halahhh gitu deh pokoknya sulit deskripsiinnya).. lucunya karena Padang itu matrilineal dan marga bokap gw adalah Tanjung (nenek Tanjung, kakek Chaniago), setelah nenek ga ada “bundo kanduang” nya alm. mauwo gw yg di Radio dalem ini & “ninik mama” nya adalah bokap gw (kakak laki-lakinya anak pertama udah ga meninggal).. tapi karena mauwo Radio udah ga ada, jadinya “bundo kanduang”nya adalah kakanya bokap yg di Gintung..

trs dibahas lah itu next “bundo kanduang” generation which is anak pertama di Radio Dalem si unni Nenin itu permanent resident di Tokyo.. jadilah becandaan bahwa keluarga kita udah go Internasional & mesti belajar bahasa Jepang karena garis “bundo kanduang”nya keponakan gw yg di Jepang si Kazuha & anaknya pun cw si Honoka bakal jd next generation.. wkwkwkwk pusing lah karena skalipun si Kazu bahasa Indonesianya lancar (kata ibunya) tetep aja kl gw ngobrol pake bahasa Indonesia tuh susah ngerti apa yg dia omongin dengan logat Jepangnya itu.. 😀

sementara bokap sebagai “ninik mamak” yg emang tiap ada apa-apa sodara-sodara gw selalu lapor bokap, cerita ke bokap, singkatnya bokap udah menjalankan tugasnya dengan baik lah.. next “ninik mama” generation tampiknya ada di Bang Ii yang udah permanent residen juga di London.. jadi makin pusing lah, dan makin-makin nyebut kl kluarga kita ini udah go Internasional.. wkwkwkwk 😀

pusing dah pusing kl udah bahasa beginian ama blasteran lintas propinsi lintas pulau kayak gw ini.. 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s