Bogor Tech goes to Belitung 2016 (Part 1)

yap yap yapppp… langsung semangat nulis lagi karena ada tema spesial yang bisa dibahas (bukan galau-galauan, bukan geje-gejean, bukan sampah juga :P).. yessss… alhamdulillah Bogor Tech bisa ngadain Family Gathering di luar pulau Jawa.. 😀

nahhh adapun alasan dibalik memutuskan Belitung menjadi tujuan kami adalah karena 2 taun yang lalu FamGath nya udah di Marbella Anyer, taun lalu di kepulauan seribu.. hal ini pun juga tidak lupa berkat ijin Allah SWT yg membuat Bogor Tech punya dana cukup buat jalan-jalan ini.. Alhamdulillah~

jadi sudah sejak bulan Desember 2015 lalu bocah-bocah sudah mulai hunting tiket pesawat murah, dan langsung booking.. hotel juga begitu, langsung booking 3 kamar.. tapi karena bocah-bocah ada yang mau bawa temennya biar rame, jadi bookingnya nambah 2 kamar.. total sih kemaren Bogor Tech ber-10, adeknya Edo 1, dan additional temen-temen bocah ber-6..

 

Depok, Sabtu, 16012016

berangkat dari Depok sekitar jam 3, kami ber 11 orang (Botech 10 orang + 1 adeknya Edo namanya Tiara).. setelah beberapa hari sebelumnya berpikir untuk naik Damri atau pesan GrabCar, pas dihitung ko ya lebih mahal dibanding parkir mobil nginep yg cuma 100rb per 24 jam.. akhirnya berangkat dari Botech jam 3 itu menggunakan si Bang Bros (sebutan untuk mobil milik Botech).. Bang Bros yg gede nian macam Alphard itu muat untuk kami ber-11 dan membawa tas masing-masing.. 😀

sampai bandara sekitar jam 4 lewat, langsung ke parkiran mobil nginap antara Terminal B dan C.. karena sebagian dari kami ada yang naik Citilink & sebagian lagi naik Sriwijaya.. yup cuma 2 maskapai ini lah yang bisa diandalkan untuk ke Belitung.. kalau Citilink cuma ada 1 penerbangan di pagi hari, Sriwijaya lebih banyak pilihan waktunya.. sementara itu ada juga Garuda, tapi kita sih ga deh, mending duitnya buat sewa kapal ke pulau.. 😀

setelah menunggu di lobi dan akhirnya masuk pesawat, kemudian pesawat lepas landas itu sekitar jam 6 kurang dari CGK.. dan alhamdulillah jam 7 kurang Citilink kami sampai dengan selamat di Bandara H.A.S Hanandjoedin, Belitung..

 

Tanjung Pandan, Sabtu, 16 Januari 2016

12540953_10207675007768763_7849144610841023006_n

tembok bata dengan tulisan “Bandar Udara H.A.S Hanandjoeddin Tanjung Pandan” nya ilang dipindah ke atas genteng dan diganti tiang bendera

poto-poto sedikit setelah turun pesawat, baru aja menuju pintu keluar, Tedjo nelpon memberitahu kalau Pak Acung (Engkoh-engkoh pengusaha sewa mobil di Belitung yg dulu pernah gw  & suami pakai mobilnya waktu honeymoon) udah sampai di bandara. si Tedjo juga minta maap karena pesawat dia dari Bangka siang, jadi baru bisa ketemunya siang.. Setelah gw cek ternyata Tedjo juga sms-in gw nomer hp Pak Acung nya (pas banget karena di hp gw yg skrg ga ada nomer hp Pak Acung, adanya di hp lama).. ga lama tutup telepon dari Tedjo, Pak Acung nya nelpon dan akhirnya mobil sudah diserahkan ke kami di bandara pagi itu.. sesuai pesanan awal, 2 mobil saja.. tapi karena jumlah kami bertambah jadi 17 orang, akhirnya begitu terima 2 kunci mobil kami langsung minta Pak Acung untuk mengantarkan 1 mobil lagi..

sambil menunggu 1 mobil lagi dari Pak Acung dan menunggu pesawat Sriwijaya sampai Hanandjoedin, kami nyarap dulu di kantin.. cuma pop mie sih.. tapi harganya Rp 10.000 gitu deh.. 😐 setelah semua kenyang sarapan dan mobil sudah ketiga di tangan, kami berangkat menuju tempat wisata pertama : SD Gantong yang ada di film Laskar Pelangi..

perjalanan dari bandara Hanandjoeddin memakan waktu kurang dari 1 jam dengan jalanan yg cenderung sepi dan speed antara 80-100km/jam.. *bayangkan sendiri jauhnya kayak apaan tuh* 😀

11

kalau liat dari Google Map kurang lebih segini jaraknya.. *perjalanan membelah pulau*

sesampainya di daerah Laskar Pelangi, langsung menemukan Replika SD Gantong Laskar Pelangi.. disebut replika karena bangunan aslinya bukan di situ, dan sepertinya sudah ga ada.. walaupun hanya liat replikanya saja, sudah cukup membuat gw takjub dan sedih.. gw termasuk pembaca Laskar Pelangi pertama di kelas waktu kuliah dulu, bahkan koleksi buku seri Laskar Pelangi gw lengkap dan dipinjem kemana-mana (ampe sekarang ga balik-balik).. karena tau cerita novel Laskar Pelangi itulah gw cepet membayangkan susahnya sekolah di SD itu yg bangunannya aja ditopang batang pohon, kelasnya cuma 2, banyak bolong-bolong bertembokkan kayu, berlantaikan pasir tanah.. masuk ke area Replika SD Gantong ini dikenakan biaya Rp 3.000/orang.

12400816_10207674997728512_4048102801147145746_n12417797_10207675000088571_5776045230875869820_n

maafkan ke-alay-an kami yang pengen jadi murid SD lagi.. 😀

12510481_10207674999328552_251622575620752208_n

ceritanya Botech Squad lagi upacara bendera..

puas foto-foto di SD Gantong, perjalanan kami lanjutkan ke Museum Kata Andrea Hirata.. gw tertarik ke sini sejak liat upload-an foto-foto Tedjo di situ.. menarik kayaknya.. dari Replika SD Gantong ke Museum Kata ini jaraknya tidak terlalu jauh, hanya saja petunjuk di Google Map dengan aslinya berbeda.. lokasi asli Museum Kata itu sedikit lebih jauh beberapa meter daripada yang ditunjukkan Google Map..

kalau di Jakarta, museum itu rata-rata setidaknya bangunannya agak berbeda, khas dengan ukiran patung apalah.. nah Museum Kata ini lebih terlihat seperti rumah dari luar, hanya saja ada gapura sederhana yang di cat warna-warni untuk membedakan.. masuk museum ini tidak dipungut biaya, hanya saja ada kotak kecil di pintu masuk untuk sumbangan jika berkenan..

12509368_10207675018649035_8582548870061229345_n12540575_10207675037289501_956838444946977380_n

gapura Museum Kata Andrea Hirata

12410580_10207675022969143_7998167627373049321_n12510276_10207675011528857_4175798723742396061_n

Big Boss & Bigger Boss nya Bogor Tech narsis dulu dikit.. 😛

setelah puas liat-liat Museum Kata Andrea Hirata, gw keluar duluan menuju mobil dan pas banget si Tedjo nelepon nanyain kami udah dimana sekarang, karena di udah di Tanjung Pandan.. kebetulan pas banget kita udah mau cabcus dari Museum Kata, akhirnya kita memutuskan untuk ketemuan di Tanjung Pendam aja tempat makan yang dulu gw – suami – Tedjo makan siang di warung Bang Pasya.. perjalanan dari Museum Kata ke Tanjung Pendam pun ga sampai 1 jam dengan speed 80km/jam (mulai pada ngantuk ga berani ngebut)..

sesampainya di parkiran, Tedjo menyusul parkir juga.. makan siang akhirnya di warung Bang Pasya lagi, hehehe.. kali ini gw nyobain itu yang namanya Panpi (semacam kwetiau ala Belitung, tapi ga sepanjang & selebar kwetiau).. gw pesen Panpi Spesial Goreng dengan harga Rp 35.000.. si Panpi Spesial Goreng ini ternyata porsinya luar biasa.. bayangkan kwetiau di Solaria jaman SMA dulu yg porsinya masih porsi tempur dengan ditambah ayam dan telur.. sayang banget kalo lagi trip liburan gini naluri alay poto-poto makanan gw ga nongol.. gw coba cari di google foto Panpi Spesial, yang muncul artikel Panti Pijat Spesial yg ++ gitu.. 😐

ketika kami makan, hujan lebat mengguyur Belitung hingga 1 jam lebih.. setelah makan selesai dan hujan akhirnya mereda, dan membayar total di warung Bang Pasya, baru terasa mahalnya warung makan di situ.. kalau harga Jakarta sih normal, tapi kalo dibandingkan RM Selera Kite favorit gw dulu pas Honeymoon jauh mahal si Bang Pasya..

setelah kenyang, kita pamitan ama Tedjo untuk lanjut ke hotel.. dari warung Bang Pasya ke Lor In Hotel di Tanjung Tinggi ditempuh selama +/- 30 menit aja.. masuk parkiran Lor In di belakang, hanya beberapa orang yang ke receptionist untuk check in.. kenapa? karena kita over kuota sih sebenarnya.. cuma sewa extra bed 3 untuk 3 kamar.. total 5 kamar x 2 orang/kamar + 3 extra bed, total cuma 13 orang, tapi kami ber-17.. hehehe..

tapi yahhh apa mau dikata.. cewe-cewe macem Valen dan Helena ga bakal bisa diem untuk ga foto-foto narsis, begitu pun Lia dan Devi, karena 2 temen cewe itu mulai beranjak dari parkiran, langsung ikutan ke area halaman depan untuk foto-foto.. dan gw pun juga bukan tipe yg tiba-tiba nge-boss nyuruh mereka untuk stay di tempat, jadi yaa gitu deh… setelah check in beres & extra bed sudah di masukkan dalam kamar, dan siap pindahkan tas-tas dari mobil ke kamar.. cuma ya ituu, cewe-cewe narsis itu menghilang dan ga balik, sementara kita nungguin di parkiran karena mau kunci mobil – masuk kamar – beberes – tidur.. setelah gw whatsapp-in “cekrek-cekrek nya nanti lagi aja” langsung 1 per 1 bermunculan orang-orang itu.. -___-‘

adapun 5 kamar yang kami sewa, 101 isinya cewe semua 5 orang (Lia, Devi, Valen, Hele, Tiara), 103 isinya 3 cowo (Ega, Aldi, Hasyim/Cibe), 105 isinya 3 cowo juga (Dhani, Hendry, Tremb), 107 gw ama suami, 108 isi 4 cowo (Sule, Fahri, Okvi, Edo).. begitu dapet kamar gw ama suami sih langsung tepar ampe magrib.. tapi yg lain terutama cewe-cewe itu masih on untuk foto-foto di pantai seberang Lor In..

malamnya setelah perdebatan agak alot dan sama-sama bingung dg budget yang udah ngegelontor banyak untuk makan siang di warung Bang Pasya, akhirnya gw memutuskan untuk mencoba beli di RM Selera Kite aja.. gw pribadi ingetnya dulu 2014 makan disitu ikan, cuma ber-2 termasuk mahal tapi enak.. nah karena ini kita rame-rame harusnya jatuhnya lebih murah dong.. akhirnya pesan 10 Ayam Bakar + Nasi (stoknya tinggal sgitu) ditambah 7 Nasi Putih, 1 Ikan Jebung Bakar Bumbu, 1 porsi Cumi Goreng Tepung, dan 1 porsi Kangkung cuma abis Rp 409.000.. mungkin dengan muka gw yang agak oriental kayak si cici RM Selera Kite, gw dikasi diskon Rp 9.000, jadi cuma bayar Rp 400.000.. 😀 setelah bayar gw basa-basi dikit ama cici nya, nanya kalau pesan dibungkus untuk besok bisa ga.. harus datang atau bisa di telpon.. bisa ga dengan porsi 17 orang.. doi bilang sih siap aja, ada stok banyak..

Ikan Jebung Bakar Bumbu ini ternyata maksudnya adalah bumbu pesmol.. gw yg lama ga nemu pesmol nyokap ataupun pesmol deket Orion Nusantara, berasa banget bahagia bisa makan nih Jebung Bakar Bumbu.. dagingnya enak empuk, ga banyak gosongnya, bumbunya yummy~

jebung bakar bumbu

kurang lebih seperti ini si Jebung Bakar Bumbu.. (foto dari google)

setelah kenyang makan, cowo-cowo di sebagian masih ngumpul di 105 untuk main poker.. sementara yang gw cuma liatin sebentar sampai jam setengah 11an, kemudian masuk kamar tepar….

…….. to be continued.

Advertisements

One thought on “Bogor Tech goes to Belitung 2016 (Part 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s