Wedding Entertainment

udah lama banget ga updet setelah my bestie Kiki married, karena hari H pernikahan gw semakin deket waktu itu.. yess i’m already Mrs. Tommy Agustianto (my junior in campus give us a couple towel with “Mr & Mrs Tommy, hahaha thx a lot guys) on Saturday 20 September 2014.

di sini jadinya mau nulis sedikit tentang Wedding Entertainment gw alias wedding singer, atau apalah namanya.. which is awal nya gw pikir udah dipilihin ama Puspita Sawargi, ternyata gw masih harus milih lagi.. itu pun baru tau harus milih lagi sekitar +/- 2 minggu sebelum hari H.. setelah nanya mba-mba PS (saya lupa namanya, karena ga ada mba Yuli jadi ditangani dia pas lagi kunjungan ke office nya PS) rekanannya PS apa namanya, dan yg rekomend yg mana, plus nyari di yutub.. akhirnya pakai lah PAO Entertainment yang mana ownernya adalah mba Icha. gw sendiri ga mau ribet dan setelah ngeliat performnya PAO via yutub, langsung sreg.. akhirnya langsung kontak mba Icha, ngecek apa tanggal 20 Sept itu dia full atau ga team nya, trus konfirm ke mba Yuli PS untuk mutusin mau pake PAO.. and then udah tinggal terima beres.. sempet ditawarin nambah paket sih, tapi budget sudah semakin menipis dan mau dipake buat honeymoon aja, jadinya cuma pake organ tunggal dan 1 wedding singer deh.. gpp, toh yg laen udah bagus banget.. dan lagi yg penting suara wedding singernya bagus.. πŸ˜€

CP PAO Entertainment :

mba Icha 087808797909

Advertisements

140720 Ibu Ira Yusuf & Gandaria City

yak setelah kemaren Sabtu cape dari Putri Nawangsari lanjut maen ke Rumah Air, hari Minggu ini bakal survey Ibu Ira Yusuf rias & busana pengantin + maen ama Acha di Lollipop Gandaria City.. πŸ˜€ *excited*

sepanjang beberapa minggu survey sana-sini, pertamakalinya ini gw ditemenin keluarga sendiri.. dayang-dayang kali ini adalah kakak-kakak perempuan gw yg tercinta, plus bokap tersayang super dan abang gw yg ganteng tercinta *jarang-jarang gw puji ganteng* beserta anaknya yg super lucu gemesin..

plan A adalah pergi ber2 ama Erza aja, karena dia jg mau keluar rumah, gw yg nyetir ampe Pondok Indah dan dia nemenin ampe selesai, drop gw dimana gt, gw pulang dan dia lanjut ketemu temennya.. tiba-tiba.. abang gw dateng bawa anaknya, si Novi ngajak maen bareng Acha abis dari Pondok Indah.. eh trus bokap tiba-tiba minta ikut.. so.. reality yg terjadi abang gw nyetir, gw aman damai tidur-tiduran sambil nyiumin Acha di belakang.. wkwkwk πŸ˜›

tujuan pertama : rumahnya Ibu Ira Yusuf di Jl. Pinang Mas III, tepatnya depan-depanan ama rumahnya Ahmad Dhani.. ga susah dicari karena patokannya rumahnya Ahmad Dhani aja, which is gw udah sering lewatin kalo motong jalan pulang dari PIM2 menuju Jl. H Muhi.. begitu sampe, yg terlontar dari mulut gw adalah “ada Al ga yah?” πŸ˜€ dan abang gw nimpalin “adanya Al Gozilla yun..” gw bales aja “dari pada lu, Al-a kadarnya..wkwkwk”

lupakan si Al, dan gw pun langsung melejit masuk ke rumahnya tante Ira Yusuf (ciye udah manggil tante, cikiciww).. dan pas doi ada di teras bersama sang suami (kayaknya)..

gw : permisi, Ibu Ira Yusuf.. Salon?

tante Ira : iya betul.. saya sendiri.. ada apa ya?

gw : oh.. ini bu, saya mau liat2 koleksinya boleh.. saya pake catering PS, bla bla bla bla..

dan gw pun, kakak gw yg cw2 masuk.. ditanya buat kapan, adat apa, malem apa pagi, mau nuansa apa.. berhubung dari kemaren blm ada pencerahan, bahkan setelah dari Putri Nawangsari pun masih blm ada pencerahan, gw langsung blak-blakan ama si tante kalo belom ada tema warna.. huhuhuu… dan emang ga si Putri Nawangsari maupun tante Ira ini nyaranin pake merah, karena acara malem, penganti harus GONJRENG dibanding dayang-dayang (read : seragam keluarga atau among tamu) apalagi tamunya.. gw bilang sempet terpikir ada warna emas-emasnya tapi bingung.. dan langsung lah si tante Ira ini manggil asistennya (cowo dan cewe) buat keluarin koleksi warna emas dan merah dari lemarinya.. dari 3 warna kebaya merah-emas yg dijembrengin (tepatnya dipasangin di patung) ada 1 yg menarik perhatian gw sangat.. modelnya ga pasaran.. cantik, manis, elegan, kece!! dan sopan.. *dari depan*

selain coba baju pengantin cw, gw ama kakak gw juga milihin (dan motoin) baju untuk pengantin pria nya.. biar si pacar bisa liat dulu via foto.. hehe.. ga cuma itu, gw pun nyoba ampe 4 pasang kebaya buat akad.. hahaha daebak banget tante Ira dan asistennya, berapa lemarin itu bejejer dibuka semua yg bagian adat Jawa.. kebaya putih dan broken white ama keemasan dibuka semua biar bisa gw pake.. eh ga semua sih, cuma yg recommended aja dari dia.. πŸ˜€

setelah cobain sepasang kebaya resepsi & 4 pasang kebaya akad, kk gw sambil liat-liat pilihin baju buat keponakan lucu si Acha juga.. si tante Ira ini juga punya yg ukuran anak ternyata.. dan untuk umur 3 taun kayak si Acha itu sewanya cuma 100ribu.. mantabb~ gw bayarin cha! tenang aja lu besok ganteng dah di acara gw,, asal ga cengeng aja.. πŸ˜›

ga cuma sibuk milihin baju buat si Acha, kakak gw pun jg bantu nanyain warna apa yg cocok buat penerima tamu, among tamu – pager bagus/ayu, keluarga, ampe orang tua, kalo gw pake kebaya resepsi yg gw taksir itu..

IMG_20140720_174958lagi milihin baju & warna buat among tamu – pager bagus/ayu

enaknya itu adalah ama tante Ira semuanya dicatetin ama dia, gw pilih yg mana baju resepsi, baju akad, baju among tamu – pager ayu/bagus, penerima tamu.. detil banget, ga mau ada yg kelewat.. cuma dia saranin untuk orang tua kalo bisa dibawa aja biar pilih sendiri, liat sendiri.. skalian menghormati pilihan & pendapat mereka.. persis apa yg gw pikirin.. dan koleksi tante Ira ini ga ada charge tambahan sekalipun bajunya baru, atau lama, ekornya lebih panjang, atau lebih blink-blink atau gonjreng!! semua sama rata.. ih cinta banget gw~ :* untuk tambahan kayak kakak gw gitu rias 75rb, sanggul 75rb, jilbab 75rb.. yah total rias+sanggul/jilbab 150rb sama kayak si Putri Nawangsari lah..Β  poin plus nya adalah dia ga pake charge kalo pake baju yg lebih heboh atau ga, sama aja semua.. cuma yah paling kalo dari segi adat kental si tante Ira ini ga terlalu kental adat Jawanya, karena doi sebenernya orang Sunda.. hihihi..

sepulang dari rumah tante Ira ini pengen cepet2 ngasi tau pacar dan berharap dia suka warna kebaya pilihan gw + baju untuk pengantin pria yg (kalo jadi pake tante Ira) bakal dia pake.. hihihi πŸ˜€

abis dari rumah tante Ira, kita ber5 langsung meluncur ke Gandaria City.. sampe sana abang gw secara disengaja udah tau duluan bakal ada Sandra Dewi pun langsung minta poto bareng, sambil gendong Acha karena Acha ga mau lepas dari babehnya.. si Sandra Dewinya pun dg senang hati mau poto bareng, tapiiii pas mau nempelin Acha ehh si Acha ga mau dan malah pindah ke sisi pundak lain babehnya.. *poor Sandra Dewi ditolak bocah unyu 3 taun*

akhirnya poto juga ber3 (Sandra Dewi – Ijal – Acha) walau Acha nya digendong madep belakang.. tapi emang dasar ngarep, abang gw pun masang tu poto di Path “keluarga kecil kami”.. dikomen bininya “cantik banget istrinya ya Pak”.. dan abang gw bales “iya, alhamdulillah” hahaha geblek~

abis itu baru maen ke Lollipops deh si Acha.. gw yg lagi ga solat+puasa pun melipir ke Warung Kita yg sebelahan ama Lollipops.. hihihi maknyus..

DSC01178jaman kecil mah maennya naek pohon aja ama maen karet, gundu, tak jongkok, tak umpet, dll.. ga mahal

DSC01180skali-kali narsis di toilet (lagi) sambil nunggu si Acha kelar maen

140719 Putri Nawangsari & Rumah Air

Sabtu tgl 19 Juli 2014 kali ini adalah survey tempat tata rias & busana.. sesuai dari rekomendasi mba Yuli PS (Inshaa Alloh we’re going to use PS anyway) maka kami (gw dan pacar) datangi lah Putri Nawangsari Salon yg terletak di Jl. Remaja II /56B Kampung Tengah Rt. 04/10 Kramat jati, Jakarta Timur. Alhamdulillah alamatnya ga sesusah pas nyari alamat PS..

DSC01177penampakan lokasi Putri Nawangsari

buat yg bawa mobil, pas masuk gang nya mungkin cuma muat 1 mobil ama 1 motor ya.. jadi siap2 aja, hehe.. tapi kl di Putri Nawangsari nya sendiri parkirannya muat 4 mobil lah kira-kira.. masuknya naek tangga dikit dan pintunya dari kayu gitu nuansa Jawa nya udah kental di depan.. pencet bell dan salam binti selamat sore ga ada jawaban beberapa kali.. akhirnya nyaut juga orang di dalem dan kita disilahkan masuk..

yg standby ada 2 orang, keduanya jawanya haluuuusss banget kayak keraton gitu.. gw diperlakukan dengan sangat sopan.. hihihi.. yg 1 lagi sibuk masangin payet-payet di baju pengantin berbahan beludru, 1 lagi yg melayani pertanyaan dan permintaan gw..

DSC01175penampakan baju pengantin wanita bahan beludru yg lagi dipasangin payet

nah karena qta dateng cuma berdua tanpa orang tua, jadi 2-2nya sama-sama blebeb soal adat.. hahaha maafkan kami ya Leluhur~ si mba yg layanin gw dg sabar dan kalem jelasin adat Jawa Tengah itu ada 3 macem riasan : Putri Jogja, Putri Solo ama Paes Ageng.. dia pun ngasi contoh foto-foto mana yg Paes Ageng, mana yg Putri Jogja, mana yg Putri Solo.. gw sih emang orangnya ga mau ribet jadi yaaa dijelasin gitu malah jd puyeng.. hahahaha.. dan gw rasa gw ambil yg Putri Jogja aja, karena kalo Paes Ageng harus pake dodotan (which is gw ogah karena terlalu terbuka dan takut masuk angin, kecuali dipakein bolero/rompi), dan kalo putri Solo riasannya agak biasa aja..

gw pun sempet nyoba-nyoba beberapa baju pengantin yg udah paketan harga rekanan PS, yaitu ga perlu nambah charge.. tapi sayang fotonya ada di kamera hp pacar dan dia blm ngirimin ke gw.. jadi next time aja gw updet ni postingan dg foto gw.. hahahaha *narsis*

DSC01176beberapa koleksi Putri Nawangsari, yg di patung ini kena charge start dari 1,7jt

fyi aja, si Putri Nawangsari ini misal kita pake cateringan paket dari PS maka baju pengantin yg di dapet bukan yg di patung, tapi ada di lemari.. kalo yg dipatung kayak gambar di atas itu kena charge 1,7jt.. sewa busana akad start dari 1,5jt.. mau nambah rias+sanggul/jilbab (misal buat kakak perempuan/keluarga lain) itu charge nya 150rb..

yah berhubung masih liat-liat jadi yaaa cuma sekedar gitu aja.. overall sih gw puas dg pelayanan di kesan pertama gini.. mba nya halus banget dan sabar jelasin ke gw yg blebeb ama adat Jawa.. hehehe.. dan keliatan lah kalo mau pake adat Jawa yg kental ga salah buat milih Putri Nawangsari ini..

abis dari Putri Nawangsari lanjutlah kami cabcus ke Rumah Air, Sentul Bogor.. ini bukan survey tempat atau mau foto prewed, melainkan diundang Hari & Nita (keluarga Bogor) buat bukber selagi Hari & Nita ada di Indonesia barengan.. yah 2 kakak beradik yg merantau (yg 1 kerja, yg 1 ikut suami) di Dublin ini emang kalo pulang ke Indo selalu ganti-gantian, ga pernah barengan, dunno why.. -____-” gw dan si pacar yg cabcus dari Putri Nawangsari, Kramat Jati jam 4 baru sampe pasar cibinong itu jam 5:05, sampe Istana Bogor jam 6, dan sampe Rumah Air hampir setengah 7 (sebelum sampe Rumah Air sempet mampir ngaso dulu depan komplek BNR).. super gila itu sepanjang jalan raya Bogor macetnya ih amit-amit..

Rumah Air 1Ciledug feat Ciomas, Zen feat Aziz.. *gw & pacar blm dtg* πŸ˜€

Rumah Air 2Bokap ama bang Didi, ini jidatnya sama2……. πŸ˜€

Rumah Air 3finally sebelum pulang~ *ciye ada calon keluarga* πŸ˜›

140714 Bukber TOP & Puspa Catering (lagi)

bukber kantor di lantai paling atas (Pent House) pake Puspa Catering.. kebetulan lah, kalo emang jodoh ya pasti ketemu lagi.. hahahaha.. setelah Sabtu kemaren ngambil test food dari si Puspa Catering, dan cuma dapet 5 macem hidangan buffet, eh alhamdulillah bisa nyobain menu gubukannya.. rejeki anak solehah.. πŸ˜€

10508001_667612169980709_1655612703_ntest food hari Sabtu dari Puspa Catering

Jadilah pas bukber bareng kantor itu gw yg tadinya biasa aja, trus tiba-tiba semangat pas liat logo “Puspa Catering” digubukannya.. dan menu yg pertama gw lahap adalah Kambing Guling!! ENAK pake BINGITS.. score 10 dari 10..

kedua adalah Dimsum.. enak tapi ga spesial-spesial amat.. score 8 dari 10 deh.. lanjut yg ketiga adalah Bakwan Malang.. lumayan enak, standar sih.. cuma krupuknya gw dapet 1 dari 2Β  yg agak kebanyakan tepung jd empuknya agak alot apa gimana deh gitu.. scorenya 7,5 deh.. trus gw udah ga sanggup lagi nyobain 1 gubuk terakhir yaitu si Roti Jala Kare Kambing.. jadi gw solat magrib dulu (iyaaa, laperrr perut ama laper mata ampe solatnya belakangan..huhuhu maapin saya ya Alloh).. abis magrib, trus lanjut sesi poto-poto tiap-tiap divisi bareng si Om RH sang owner kantor..

pas acara narsis poto-poto, divisi gw poto bareng divisi finance.. dimana gw cw sendiri di divisinya Engineer, dan si Hakim cowo sendiri di Finance.. pd bilang harusnya dituker aja.. -_____-” ya keleuussss~

selesai acara narsis-ria, bubar dan para OB langsung menawarkan plastik buat ngebungkus sisa makanan catering.. dan lagi-lagi yg pertama gw ambil adalah KAMBING GULING.. hahahaha ya Alloh gw cinta ama kambing gulingnya si Puspa Catering ini, pantes bokap bilang Puspa Catering jg lumayan recomended karena LEMIGAS pake itu juga, sementara Nevi juga bilang kalo Telkomsel juga pake Puspa.. huhuhu andai dirimu all in ama dekor, gw pasti mikir-mikir buat nyoret Puspa dari list cateringan gw.. baru deh berikutnya gw ambil DIMSUM, trus si ROTI JALA KARE KAMBING yg ga muat masuk perut gw.. sedangkan si BAKWAN MALANG ga gw bungkus karena udah ribet.. ga mau ribet tapi bungkusnya banyak lu yun.. hahahaha~

oiya, untuk potonya gw ga moto-moto sama skali.. ntr deh kalo sempet minta ama si mas tombud yg kemaren jd tukang poto keliling di Pent House nya.. πŸ˜›

140713 NC Card – Pasar Tebet

setelah ber-Renegade-ria di hari Sabtu, gw dan pacar ke Pasar Tebet buat nyari vendor undangan.. sebelumnya malem mingguan di depok sambil menikmati test food Puspa Catering kita sempet keliling Margonda kalau-kalau ada tukang percetakan yg bisa nyetak undangan… tapi apa daya ragu dan info dari Darmo kalo di Depok harganya lebih mahal, jadi tetep nyari deh ke Tebet..

Sebelum sampe TKP, di sekitaran Tebet pun lagi-lagi kita diguyur gerimis.. 2 hari berturut-turut keujanan itu rasanya yaaa dinikmati aja, udah lama ga ujan-ujanan berdua di motor.. hihihi :* masuk Pasar Tebet itu tadinya agak ragu, kok kayak pasar biasa?? trus karena gw udah googling sebelumnya dan dapet info bahwa vendor2 undangan itu berada di basement, jadi gw langsung nyari tangga menuju basement.. dan bener lah ketemu tu toko2 undangan berceceran di basement.. karena baru pertama kali, jadi kita puterin dulu 1 – 2 lap tu basement bagian undangan.. merasa ga nemu Mahkota Printing dan Aneka Grafika, gw malah nemuin NC Cards yg reviewnya pernah gw baca sebelumnya.. daripada ribet ga nemu-nemu itu Mahkota ama si Grafika Duri πŸ˜€ jadilah gw menyeret si pacar masuk ke NC, selain ber-AC ya karena gw udah pernah baca review nya.. yg jaga cuma 1 mba-mba, doi lagi ngelem (pake lem double tape, bukan ngelem yg negatif ya, hehe) amplop undangan.. merasa agak dicuekin, gw tanya “mba, yg one card gitu sebelah mana ya?” dan ditunjukkan lah, trus yaa gw self service deh.. liat-liat dan ambil semaunya gw yg mana yg lucu mana yg elegant, dan yg paling penting mana yang ngirit harganya.. hahahaha~ πŸ˜›

ga butuh waktu lama sih ya kayaknya kemaren itu ama si pacar, emang sama-sama simple orangnya, jadi milih undangan pun yg simple modelnya, harganya jg simple.. hehehe.. tapi qta ga langsung DP atau ngasi design karena yg tukang design nya baru ada weekdays, jadilah nnti disela-sela istirahat kantor gw bakal sukarela diculik si pacar buat nge-DP-in undangan.. semoga bisa ditawar lagi itu si NC Card.. πŸ˜€

oiya ga ada poto, karena yg moto-moto itu si pacar & ada di hp nya, blm gw minta.. πŸ˜›

140712 Renegade Couple [Alfiandra, Puspita Sawargi & Puspa Catering]

kenapa judulnya “Renegade”?? karena pada tgl 12 Juli kemaren gw ama pacar bertekad datengin 3 tempat dalam sehari demi progres persiapan pernikahan masa depan kami dengan naek motor biar cepet.. ciyeee~ rencananya adalah kita dateng ke Puspa Catering buat ambil Test Food, ke Alfiandra Cipinang buat milih dan DP-in souvenir, dan ke Puspita Sawargi buat nego harga ama tante Lynda fashionable yang tercintah.. #ketjup

jadi ceritanya seminggu sebelumnya, sekitar tgl 6 gw ama pacar udah ke Alfiandra yang beralamat Jl. Cipinang Pulo Rt. 015/11 No. 11 Cipinang Besar Utara, di Belakang LP CIpinang, 08128533791 / 081584234647. Itulah alamat yg berhasil gw dapet dg googling.. cuma alamat.. sooooo gw kasih tau aja gampangnya, biar ga muter-muter pusing nyariin tanya sana-sini kayak gw.. Alfiandra itu, paling enak dateng misal dari arah Cawang, teruuusssss aja ampe nemu halte Busway “Prumpung”. ga jauh dari situ belok kiri, terussss ikutin jalan ampe nemu per3an yg ada rel kereta. dari situ ikut jalan aja ke kanan.. siap-siap kepala nengok ke kanan karena ada semacem salon (kalo ga salah) namanya “Ifa” yg berwarna ungu gonjreng, nah Alfiandra itu lebih deket masuk dari gang sebelahnya si “Ifa” itu.. lurus aja ampe mentok, belok kiri, trus kanan, terusss aja dan si Alfiandra ada di sebelah kanan.. bentuknya gudang, seperti yg bisa kalian cari di gugel.. untuk poto2 maap setelah survey pertama ke Alfiandra ini hp gw rusak dan ga bisa ke-back-up datanya..

nah! Sabtu tgl 12 Juli ini gw ama pacar datengin Alfiandra duluan karena si Puspa Catering yg ada di Pancoran bilang masakannya belom mateng kalo pagi-pagi.. perjalanan kali ini ga berasa terlalu jauh ke Alfiandra karena udah tau jalannya.. tapi apalah daya kalo yg namanya ujan menyambut kami di cipinang, dr yg cuma rintik-rintik ampe deres pas udah mau sampe. Alhamdulillah deresnya pas udah hampir sampe, jd ga basah2 amat. Liat-liat lagi bentar, dan terpilih lah 2 macem : gelas kecil langsing bertangkai (pilihan gw) dan kipas item elegan (pilihan pacar).. setelah kompromi-an ini-itu, jadilah kita pesen gelas langsing dengan bungkus paper bag.. kenapa? karena tile atau mika sudah terlalu mainstream.. wkwkwk.. kalo mau tau harga japri aja langsung.. πŸ˜€ hehehe.. Alhamdulillah done nge-DP-in souvenir dan tinggal diambil paling lambat bulan depan..

DSC01165penampakan contoh gelas langsing + paper bag nya

dari Alfiandra meluncurlah kami menuju Puspita Sawargi.. dengan tekad kuat menerjang gerimis yang lama-lama lumayan deres, akhirnya neduh juga di sekitaran kalimalang ampe 2x.. dengan kondisi masih grimis, mengejar waktu karena harus ambil TF di Puspa Catering yang cuma buka ampe jam 3, sementara Puspita Sawargi jg cuma buka ampe jam 3.. Jam 2 masih neduh di kalimalang, maka biasa lah gw adalah orang yang kurang bersabar.. setelah beberapa kali nelp ke Puspita Sawargi, atau lebih tepatnya ke hp ownernya a.k.a tante Lynda.. gw pun sempet bernada ga sabaran dan hampir naek pitam kalo si pacar ga nenangin dan berusaha nyari jalan sendiri..

jadi ceritanya adalah alamat si Puspita Sawargi itu Jl. Kincan Raya No. 45 Kav 1&2 Jatibening Residence, Jatibening, Pondok Gede. itulah alamat yg di-sms-in mba Yuli ke gw.. melihat dari namanya, sebagai orang yg tidak berdomisili di Bekasi dan sekitarnya, yg gw tangkep dari alamat itu :

1. Jatibening Resindence itu adalah kompleks perumahan

2. Menuju Jatibening Residence itu masuknya lewat jalan Jatibening

tapi ternyata bayangan dengan realita tidak sejalan.. pertama masuk Jatibening, salah jalan.. katanya mundur balik ke kalimalang dan jalan ke arah Jakarta, which is yg lagi-lagi gw tangkep berarti masuk dari jl. Jatiwaringin.. udah ga tau masuk kemana dan si mba Yuli maupun tante Lynda seperti orang ga menguasai daerah itu.. di kondisi (gw ulang lagi : ujan, puasa, ngejar waktu jam 3, ditungguin Puspa Catering, kasian ama pacar juga yg bawa motor jauh) itu gw mendapatkan pertanyaan “mba nya udah dimana emang? masuk dari Caman atau udah masuk Kincan?” #JEDARR dong gw denger kata CAMAN.. men.. Jatibening ama CAMAN itu beda.. plis.. dan gw sempet hampir naek pitam.. akhirnya si pacar yg usaha ngikutin jalan aja siapa tau nyampe.. dan alhamdulillah gw cinta banget ama doi yg selalu sabar ngadepin gw yg ga sabaran ini.. πŸ˜€ ketemu lah itu Apotik Argya yg deket jl. Kincan.. guess what?? tembusan dari Jatiwaringin yg asal-semoga-sampe itu deket ama rumahnya Mami-Papi Cikunir.. which is dulu pertama kali gw kesitu masuknya lewat jl. Caman.. intinya sampe Puspita Sawargi itu gw dengan muka bertekuk-bete-luar-biasa-pengen-damprat-orang-PS-yg-cuma-bilang-masuk-Jatibening.. Jadi, saran dari gw bagi yang mau ke Puspita Sawargi, kalo naek motor itu dari arah kalimalang, masuknya ke jl. Caman ya, bukan masuk di jl. Jatibening sekalipun si mba PS ama tante Lynda nya bilang masuk Jatibening (hell yeah itu masuk kecamatan Jatibening masih mungkin), dan kalo naek mobil kemungkinan keluar tolnya di Cikunir (minggu depan coba pake mobil dah kalo ama camer)..

dan si Jatibening Residence itu adalah RUKO sodara-sodara.. setelah memulihkan mood sambil antri dipanggil mba Yuli, gw ama pacar liat-liat poto-poto dekorasi dan make-up nya si PS.. skita jam 3 lewat kita dilayani juga akhirnya ama si mba Yuli, hal pertama yg dilakukan adalah NEGO!! ga terlalu lama sih negonya, karena kita cukup jujur dan apa adanya punya budget berapa, jadi ga ribet.. bonus ini itu, diskon ini itu, sim salabim abrakadabra kita dapet potongan yg LUMAYAN BANGET untuk kelas sekaliber Puspita Sawargi.. tapi ga langsung DP karena masih menghargai pendapat ortu, jadi kita cerita dulu ama ortu masing-masing, br deh kalo pada sreg next week insha Alloh balik ke PS buat nge-DP.. kalo PS emang jodoh semoga kami bisa lunasin dengan aman damai ya.. Amin πŸ™‚

setelah tersenyum jumawa mood bahagia keluar dari Jatibening Residence itu jam stgh 5 kita lanjut meluncur ke Pancoran demi TF nya Puspa Catering sekaligus buat bukaan puasa.. hehehe.. balik lewat Cawang dan kena macet ketika dikit lagi sampe Pancoran, di kiri gw liat tulisan “Jl. Pancoran Timur II” dan gw langsung minta si pacar belok situ aja karena alamat si Puspa Catering adalah di Jl. Pancoran Timur Raya No. 21.. dan benerlah, ga susah buat kita sampe Puspa.. awalnya si pacar sempet ga percaya ama lokasinya, kenapa? karena itu rumah gede banget bro.. terlalu mewah untuk ukuran “usaha catering” menurut gw.. gila PS yg di ruko itu jadi kayak ga ada apa-apanya.. si Puspa ini kayak 2 rumah dijadiin 1, yg 1 rumah gede banget, yg 1 nya gede tp normal, trus ada pos satpamnya segala.. satpamnya pun bukan cuma 1, tapi ada 2-3 orang yg standby.. pas gw dateng langsung ditebak “mba Yuni ya?” dan langsunglah dibukain kunci pintu rumah yg paling gede buat ngambil TF nya yg udah dibungkus..

DSC01168

DSC01166

DSC01167DSC01169

sambil ngisi tanda terima TF nya gw liat di dinding sebelah kanan ada potonya Titiek Puspa gede banget.. jadi bener deh ini Puspa Catering emang milik dia..

whatta long journey lah Sabtu kemaren itu.. dan akhirnya gw memutuskan pulang ke Depok dan menikmati TF dari Puspa Catering ini bareng bocah-bocah Botech.. berbagi makanan enak itu berbagi kebahagiaan juga, walau ga mewah tapi yang penting kenyang dan enak.. hehehe.. dan untuk nilai TF nya si Puspa Catering ini, semua enak-enak (entah apa efek kelaperan).. hehehe tp overall kalo kata Ega : 8.5 kak… hahaha yaudh ikut aja deh gw, abis Ega belom pernah nyobain makanannya Alfabet atau DTC sih.. yg pasti Steak nya dagingnya enak, walau bumbunya nyaru antara bumbu steak ama bumbu semur.. πŸ˜› tp kakap asam manis ama chicken katsunya enak ko.. πŸ™‚

140621 Survey Gedung TMII

okay, as the elder’s request.. qta (gw ama pacar) akhirnya survey ke daerah TMII.. beberapa hari sebelumnya si pacar ama mamah nya emang udah datengin duluan TMII ini buat survey, nanya harga, cp, cateringan paket dll.. jadi sebenernya edisi kali ini (udah kayak majalah) adalah GUE yang mau liat langsung.. hehehe

1. Sasono Utomo

Gedung ini lah yg pertama kali menyambut semua pengunjung TMII karena letaknya paling depan pintu masuk.. qta ga masuk ke langsung, cuma bisa memandang dari luar ada yang beres-beres mau persiapan resepsi malem.. tapi baru liat dari luar aja dalemnya keliatan gede banget, jawa banget, yg dekor jg bagus nuansa ungu gitu..

2. Sasono Adiguno

BqvDF8CCIAAuqYDtampilan Sasono Adiguno (dari arah parkir motor), crew Puspita Sawargi lagi nyiapin buat acara malem

Persis kata si pacar “gedungnya gedung tua hun”.. iya sih, tapi berhubung gw penasaran, gw liat juga lah itu gedung.. ada juga orang lagi pada beres-beres buat nyiapin resepsi malem.. melipir lah gw ke bapak-bapak yg lagi menata meja+taplak diluar gedung itu.. basa-basi nanya dari catering mana, ternyata Puspita Sawargi.. gw bilang “oh PS, pantes dekornya bagus..udah terkenal..” dan gw pun nanya ada Test Food ga (ketauan laper).. sayangnya Test Food nya udah pagi tadi.. huhuhu.. tapi ama si bapak gw diajak masuk gedung buat liat-liat dekornya PS (iya gw terpesona ama dekornya? trus kenapa) sekalian gw mau liat segede apakah itu gedung.. sebenernya sih lumayan sih, walau ga segede si Sasono Utomo.. yang gw perhatiin adalah meja buffet nya si PS ini gede makan tempat, lebih makan tempat dari pada meja buffet Nabila Catering waktu di Pewayangan Kautaman.. makanya space nya si Sasono Adiguno pas kemaren ini seems agak sempit.. *mungkin makanan buffetnya heboh kali yaaa, makanya butuh space lebih*

Bagusnya si Sasono Adiguno ini adalah walau keliatan ga seluas Sasono Utomo, dia bisa di-extend (buka pintu) ke latar luar sampingΒ  kiri pelaminan dan latar perbatasan antara Sasono Adiguno dengan Sasono apaan gw lupa namanya disebelahnya Adiguno (bukan buat resepsi)..

Adapun ceiling nya si Sasono Adiguno ga setinggi ceiling Pewayangan Kautaman.. waktu di Pewayangan Kautaman pake pelaminan Bagonjong tapi ga keliatan mentok di atas.. tapi ini Sasono Adiguno pake pelaminan Nasional keliatannya hampir mentok di atas.. huhuhu~

BqvDRlqCcAAi0MHpelaminan Nasional aja hampir mentok, apalagi Bagonjong

tapi emang gw juga ga pake adat Padang, jadi kalo misal dapet gedung ini ya bukan masalah besar banget sih.. cuma selera gw aja yg sukanya ceiling tinggi.. hehehe.. betewe, numpang review dikit tentang dekornya Puspita Sawargi ini ya.. gw suka banget ama pohon-pohon sakuranya.. bagus – bagus (pendapat orang udik banget gw, hahaha) tapi sayang gw ga sempet deketin untuk liat itu sakura putihnya di cat atau engga.. wkwkwk.. trus pelaminannya yang ini sayang agak kecil ya makenya, padahal masih luas ke samping loh itu.. backlight lampu di pelaminannya ungu muda gitu juga bagus, gw tanya bapaknya katanya mereka nyedian maunya apa warna backlight nya, kl nuansa merah ya merah backlightnya, tergantung semua bisa disesuain.. trus itu disamping pelaminan di foto keliatan kan kain hitam nutupin dinding, dihias dengan LED yg ditempel-tempel.. pas liat itu gw langsung narik-narik lengan baju si pacar (kebiasaan banget sih yun, dari jaman kuliah narik lengan baju tu orang kl mau sesuatu.. -___-“) dan bilang “huuunn aq mau kayak gituuuu.. kayak di Menara 165..” hahaha sumpah semua ini gara-gara acara Halal Bihalal kantor lama waktu itu di Menara 165 dan dindingnya ditutup kaen item dipakein LED gitu trus lampunya diredupin jadi nuansanya romantis… jadi ambigu ya itu Halal Bihalal apa mau resepsi.. wkwkwk..

3. Sasana Kriya

Nah ini yang gw tunggu-tunggu.. gara-gara si pacar bilang gedung Sasono itu gedung tua semua, gw jd penasaran ama Sasana Kriya ini, digambar udah modern gitu, katanya udah direnovasi total, masa iya gedung lama?

BqvDL8dCUAA38LZeng ing eng~ ternyata iklan Sasana Kriya ga boong.. emang modern banget dibanding Sasono laennya.. Sasana Kriya ini punya 2 ballroom, yaitu Ball Mandira (kapasitas 1000 – 1500 orang) dan Ballroom Carani (kapasitas 800 – 1000 orang).. kedua ballroom ini pun bisa digabung kalo mau (dan punya duit) jadi nya hampir sama luasnya ama Sasono Utomo.. pas kemaren itu yg lagi nikahan di Ballroom Mandira pake cateringnya Dwi Tunggal Citra.. berhubung udah pernah nyobain DTC (si pacar langsung jatoh hati ama DTC, sampe2 gw mesti nanya Tendy tentang CP nya DTC) jadi qta memutuskan untuk ga masuk demi menjaga jumlah makanan si empunya hajat ga berkurang banyak.. wkwkwk.. sementara Ballroom Carani ga tau cateringnya pake siapa, yg pasti dekornya juga ga kalah cantik ama dekornya PS yg di Sasono Adiguno (apa itu PS juga ga tau deh gw).. tapi pas lagi muter2 lewat Sasana Kriya lagi, gw ketemu Momoi dan keluarganya yg abis kondangan di Ballroom Carani (yah moi, tau gitu gw ikutan masuk..huhuhu) dan katanya cateringnya kalo ga salah Puspa deh namanya..