SpOG di RS Bunda Margonda

well.. setelah gw sadari, ternyata gw baru 1x updet tentang kehamilan gw di blog ini.. yaaa emang ga penting-penting amat sih buat di share, tapi boleh lah siapa tau ada yg kepo atau butuh info..

yap.. jadi di postingan entah kapan tau yg berjudul Konsul SPOG RS Bunda Margonda gw cuma nyebutin harga-harga konsultasi dr. SpOG di RS Bunda Margonda.. gw belom pernah sebut kayaknya siapa dokter yang menjadi konsultan kehamilan gw..

jadiiiiiii.. dokter SpOG gw di RS Bunda Margonda tuh namanya dr. Dian Indah Purnama, SpOG. orangnya ramah, baik, murah senyum, tipe-tipe extrovert gt.. good lah, cocok buat gw yg rada-rada introvert.. dr. Dian ini tipe yg informatif juga, selama dr awal belom hamil ampe udah hamil, kalo lagi USG dia selalu jelasin apa yg terjadi di “dalam sana”.. secara kita emang bisa liat USG nya di layar monitor, tapi kan have no idea itu gambar apaan, apa yg terjadi.. bahkan ketika sempet mau promil, kegiatan USG untuk mantau perkembangan besar sel telur gw menjadi terasa menyenangkan karena dijelasin ama si dr. Dian ini.. dannn yaa ketika hamil tentunya lebih menarik lagi, karena begitu banyak yg bisa dilihat dan dijelaskan oleh si dr. Dian ini.. trusss walau promil gw waktu itu gagal, dan sempet ngilang 1-2 bulan, si dr. Dian (dan juga suster-suster yg nanganin gw dari awal promil) begitu happy pas tau gw balik lagi untuk USG Transvaginal karena udah telat haid seminggu.. hal kecil sih ekspresi happy dan segala congratulation dari mereka, but it means a lot to us! 🙂

selain teliti, informatif, komunikatif dan easy going.. dr. Dian Indah ini orangnya juga ga neko-neko dalam hal ngasi obat.. dari awal hamil gw cuma dikasi 2 tipe obat.. TM1 asam folat (merk Folamil Genio) & penguat kandungan (kuatir gimana-gimana karena masa-masa itu gw lagi bolak-balik ngerjain FAT nya Conoco Phillips).. masuk TM2 udah ga dikasi penguat kandungan lagi, tapi diganti jadi vitamin Kalsium (merk BioCal-95).. sementara Folamil Genio nya tetep.. ampeeee sekarang udah masuk 38w, ya cuma 2 jenis obat itu doang yg dr. Dian kasih..

trus untuk sekedar tanya2 iseng ttg hal-hal agak menguatirkan tentang kehamilan pun doi ga mau pasiennya pusing atau resah.. gw pernah nanya tentang “plasenta previa” karena Qiqi ngalamin kan.. dia bilang biasanya Plasenta Previa itu harusnya udah ketauan gejalanya sejak awal, jarang yg ketauan di kehamilan 7bulan ke atas, mungkin dokternya temen kamu lupa ngecek sejak awal.. kemudian gw juga pernah nanya tentang “pengapuran” yg dialamin Momoi.. jawaban pertama dr. Dian adalah “duileeee kamu baru 4bulan udah nanyain pengapuran..hahaha”.. trus dilanjut jelasin ama dia bahwa pengapuran itu wajar terjadi, ibarat orang udah tua ngalamin pengapuran itu wajar, udah ga elastis kayak jaman muda lagi bodynya.. tapi ketika pengapuran itu udah jadi semacam osteoporosis, itulah yg udah ga bagus.. sama ama plasenta yg ngalamin pengapuran itu wajar kalo umur kehamilan makin tua.. tapi kalo sampe menghalangi asupan dari ibu ke bayi itulah yg udah parah, seperti yg dialamin Momoi : berat ibu naik 3kg, tapi berat bayi ga naik.. yaaa alhamdulillah sih kemaren gw periksa di umur 37w walau berat badan gw turun 2kg, tapi berat si kakak naik 150gr.. 😀

 

nahhh… selain dr. Dian Indah Purnama, gw juga pernah dikonsul ke dr. Mira Myrnawati, SpOG di RS Bunda Margonda ini.. bukannya selingkuh dari dr. Dian, wkwkwkw.. tapi waktu itu urgent karena dr. Dian udah cuti, sedangkan gw butuh surat keterangan dokter bahwa gw lagi hamil 5 bulan – buat naik pesawat, waktu mau ke Balikpapan.. kesan pertama ama dr. Mira ini gw pikir jutek, karena irit ngomongnya.. tapi gw waktu itu mencoba mikir mungkin dia males jelasin banyak karena kebutuhannya adalah cuma buat surat keterangan doang (2 minggu sebelumnya gw abis konsul ke dr. Dian).. tapi kemaren di umur 37w, lagi-lagi karena dr. Dian masih cuti taun baru, dan dia udah “nitipin” gw ke dr. Mira buat cek rutin mingguan.. akhirnya gw ke dr. Mira lagi.. pertemuan kedua kalinya ini gw baru ngerti kenapa dr. Mira & dr. Dian pasiennya banyak.. kalo dr. Dian jelas lah yaaa alasannya udah gw jabarin di atas tadi.. nahhh ternyata dr. Mira juga lumayan enak ko.. informatif juga walau ga se-banyak-omongan-nya dr. Dian.. pas liat si kakak lagi “monyong=monyong” pun lgsg di zoom USG nya ama dr. Mira.. katanya “lucu banget kamu dek!!” cumaaa yaaa dr. Mira emang terlihat kayak mau cepet-cepet, mungkin karena gaya ngomongnya cepet sih.. tapi overall orangnya teliti jg, ga kalah ama dr. Dian.. dr. Mira juga sempet ngasi petuah, kalo ada flek apalagi pake ada darah, atau bocor kayak pipis, atau ada masalah lain sebaiknya langsung diperiksa lagi.. karena umur 37w juga udah bisa untuk lahiran, tapi kalo mau normal ya baiknya ditunggu mulesnya biar sempurna dulu perkembangan janinnya.. 🙂

Advertisements

Konsul SPOG RS Bunda Margonda

kalo liat perjalanan dari isi blog gw ini keliatan banget yaa prosesnyaa.. ada jamannya galau, ada yg cool, ada yg share tentang persiapan nikah, trus sekarang share tentang SPOG..

sebagai perempuan yg pertama kali hamil, tentu masih bloon tentang info mengenai kehamilan.. orang yg paling enak diajak ngobrol tentang apa aja ya cuma mama, tapi apa daya, gw jarang ke Ciledug.. 😐 jadilah gw pun berguru aja di internet, dg surfing tentang info-info kehamilan + sesekali nanya mama kalo lagi ke Ciledug (biasanya sih lupa mau nanya apaan aja karena udah kelamaan mau nanya tp gw datengnya kapan tau)..

anywayyy~ gw berurusan dengan dokter SPOG ini dimulai dari Desember 2015 kalo ga salah.. waktu itu mau cek apa ada yg salah – atau apalah karena udah setaun masih belum dikaruniai calon si buah hati.. tapi ternyata eh ternyata gw datang di saat yg kurang tepat untuk melakukan pemeriksaan, alhasil disuruh pulang lagi dan datang di bulan berikutnya..

kedatangan pertama di bulan Desember 2015 itu kalo ga salah kena harga konsul doang Rp 150.000 dan biaya admin RS Rp 30.000..

di bulan Januari 2016, baru lah dilakukan pemeriksaan mendalam, diantaranya gw USG transvaginal dan suami cek analisa sperma, untuk tau is there something wrong “right there”..

kali ini karena dokternya ada tindakan, bukan sekedar konsultasi, biayanya agak beda..

Konsultasi Dokter : Rp 200.000

Tindakan USG : Rp 50.000

Alat Ultrasonograph : Rp 228.000

Biaya Admin RS : Rp 30.000

Yaaa kurang lebih segitulah minimal yg gw keluarkan terutama sejak sudah positif hamil sampai masuk minggu ke 9/10, total Rp. 508.000 dan itu di luar kalo dikasi vitamin/obat.. *untuk biaya cek analisa sperma gw lupa berapa, mungkin nanti bisa gw update lagi kalo nemu kuitansinya*

Memasuki minggu ke 12/13, udah bisa USG abdominal (dari perut).. alhamdulillah harganya pun lebih bersahabat, total Rp 347.500 dengan rincian di bawah..

Konsultasi Dokter : Rp 137.500

Tindakan USG : Rp 50.000

Alat Ultrasonograph : Rp 130.000

Biaya Admin RS : Rp 30.000

 

Mahal?? yaaa relatif sih.. namanya juga ga punya ilmu kedokteran beserta alat2nya, jadi mau gimana lagi.. tapi kemaren baca2 di forum ibu-ibu hamil, katanya di Hermina Jatinegara malah Rp 800.000 per kedatangan konsul+usg..